Macam Macam Tes Intelegensi (IQ)

By | August 13, 2016

tes iq

Tes Inteligensi adalah perwujudan dari suatu daya dalam diri manusia, yang mempengaruhi kemampuan seseorang di berbagai bidang. Spearman membuat suatu rumusan yang dinamai ”general ability” yang berperan dalam menyimpan dan mengikat kembali suatu informasi, menyusun konsep-konsep, menangkap adanya hubungan-hubungan dan membuat kesimpilan, mengolah bahan- bahan dan menyusun suatu kombinasi baru dari bahan tersebut.

Vernon (1973) ada tiga arti mengenai inteligensi, pertama inteligensi adalah kapasitas bawaan yang diterima oleh anak dari orang tuanya melalui gene yang nantinya akan menentukan perkembangan mentalnya. Kedua, istilah inteligensi mengacu pada pandai, cepat dalam bertindak, bagus dalam penalaran dan pemahaman, serta efisien dalam aktifitas mental. Arti ketiga dari inteligensi adalah umur mental atau IQ atau skor dari suatu tes in- teligensi.

Sampai saat ini sudah banyak tes inteligensi yang disusun oleh para ahli baik tes intelegensi untuk anak-anak maupun orang dewasa, tes inteligensi yang disajikan secara individual maupun secara kelompok, tes verbal dan tes performansi, dan tes inteligensi untuk orang cacat khusus misalnya tuna rungu dan tuna netra. Beberapa bentuk tes inteligeni antara lain ;

  1. Tes inteligensi untuk anak-anak (tes Binet, WISC, WPPSI, CPM, CFIT skala 1 & 2, dan TIKI dasar).
  2. Tes inteligensi untuk remaja – dewasa (TIKI menengah, TIKI tinggi, WAIS, SPM, APM, CFIT skala 3).
  3. Tes inteligensi untuk tuna rungu (SON)

Hasil tes inteligensi pada umumnya berupa IQ (Intelligence Quotient), namun ada juga tes inteligensi yang tidak menghasilkan IQ yaitu berupa tingkat/grade (Raven). Istilah IQ pertama sekali dikemukakan pada tahun 1912 oleh William Stern, seorang ahli psikologi berkebangsaan Jerman. Kemudian oleh Lewis Madison Terman istilah tersebut digunakan secara resmi untuk hasil tes inteligensi Stanford Binet Intelligence Scale di Amerika Serikat pada tahun 1916. Perhitungan IQ menurut William Stern menggunakan rasio antara MA dan CA, dengan rumus IQ = (MA/CA) x 100. MA adalah mental age, CA adalah chronological age, 100 adalah angka konstan.

Terman dan Merril mengklasifikasikan inteligensi berdasarkan standardisasi tes inteligensi Stanford Binet tahun 1937, sebagai berikut :

Klasifikasi IQ
Very Superior 140 ke atas
Superior 120 – 139
High Average 110 – 119
Normal or Average 100 – 109
Low Average 80 – 89
Borderline Defective 60 – 79
Mentally Defective 30 – 69

Tes Binet Simon adalah tes inteligensi yang pertama sekali dipublikasikan pada tahun 1905 di Paris Prancis, untuk mengukur kemampuan mental seseorang. Alfred Binet menggambarkan inte- ligensi sebagai sesuatu yang fungsional, inteligensi menurut Binet atas tiga komponen yaitu kemampuan untuk mengarahkan pikiran atau tindakan, kemampuan untuk mengubah arah tindakan bila tindakan tersebut telah dilaksanakan dan kemampuan untuk meng- kritik diri sendiri. Tes Binet yang digunakan di Indonesia saat ini adalah Stanford Binet Intelligence Scale Form L-M, yaitu revisi ketiga dari Terman dan Merril pada tahun 1960.

David Wechsler yang juga merupakan salah seorang perintis pengembangan tes inteligensi mendefinisikan inteligensi sebagai kumpulan atau keseluruhan kapasitas seseorang untuk bertindak dengan tujuan tertentu, berpikir secara rasional, serta menghadapi lingkungannya dengan efektif. Wechsler menyusun tes untuk anak umur 8 – 15 tahun, yaitu Wechsler Intelligence Scale for Children (WISC) pada tahun 1949. Pada tahun 1963 dipublikasikan Wechsler Preschool and Primary Scale of Intelligence (WPPSI) untuk ank usia 4 – 6,5 tahun.

Hasil tes Wechsler berupa verbal IQ, performance IQ dan full IQ, Wechsler menggunakan IQ deviasi dengan mean = 100 dan SD =

Materi tes Wechsler adalah sebagai berikut :

WPPSI: Verbal (Informasi, perbendaharaan kata, hitungan, persamaan, pengertian, rentangan angka), Performance (rumah hewan, melengkapi gambar, mazes, desain geometri, rancangan balok, rumah hewan ulangan).

WISC: Verbal (informasi, pengertian, hitungan, persamaan, perbendaharaan kata, rentangan angka), Performance (melengkapi gambar, mengatur gambar, rancangan balok, merakit obyek, simbol, mazes).

WAIS: Verbal (informasi, pengertian, hitungan, persamaan, rentangan angka, perbendaharaan kata), Performance (simbol angka, melengkapi gambar, rancangan balok, mengatur gambar, merakit obyek)

Tes Raven atau Raven Progressive Matrices (RPM) merupakan tes inteligensi yang dapat disajikan secara kelompok maupun individual. Materi tes ini berupa gambar dengan sebagian yang terpotong. Tugas subyek adalah mencari potongan yang cocok untuk gambar tersebut dari alternatif potongan-potongan yang sudah disediakan. Dari tes Raven tidak ditemukan IQ seseorang melainkan taraf inteligensi yang dibagi dalam grade 1 sampai grade V yang di- tentukan berdasar persentil.

Pertama kali Raven menyusun Standart Progressive Matrices (SPM), dapat dikenakan untuk semua umur. Karena kebutuhan tes untuk anak-anak disusun Coloured Progressive Matrices (CPM) untuk anak-anak umur 5 – 11 tahun, CPM juga dikenakan pada orang tua atau lanjut usia di atas 60 tahun dengan pendidikan rendah atau menengah. Karena kebutuhan tes untuk orang-orang yang di atas normal (superior) disusun Advanced Progressive Matrices (APM).

Tes Inteligensi Kolektif Indonesia (TIKI). Tes yang disusun di Indonesia ini merupakan kerjasama antara ahli Indonesia dan Belanda, bertujuan untuk mengungkap inteligensi dengan standar

Indonesia. Tes ini terdiri dari tiga kelompok yaitu TIKI dasar untuk Sekolah Dasar sampai SMP kelas II, TIKI menengah untuk siswa SMP kelas III dan SMA dan TIKI tinggi untuk mahasiswa dan orang dewasa. Tes ini dapat diberikan secara individual dan kelompok.

Sub tes TIKI dasar (berhitung angka, gabungan bagian, eksklusi gambar, hubungan kata, membandingkan gambar, labirin, berhitung huruf, mencari pola, eksklusi kata, mencari segitiga). TIKI menengah (berhitung angka, gabungan bagian, hubungan kata, eksklusi gambar, berhitung soal, meneliti, membentuk benda, eksklusi kata, bayangan cermin, berhitung huruf, membandingkan benda, pembentukan kata). TIKI tinggi (berhitung angka, gabungan bagi- an, hubungan kata, abstraksi non verbal, deret angka, meneliti, membentuk benda, eksklusi kata, bayangan cermin, analogi kata, bentuk tersembunyi, pembentukan kata).

Snijders Oomen Non Verbal Scale (SON). Tes inteligensi yang non verbal digunakan untuk usia 3 – 16 tahun, normal dan tunarungu. SON dirancang sejak tahun 1939 – 1942, di Amsterdam, kemudian dilakukan revisi-revisi.

Culture Fair Intelligence Test (CFIT), disusun oleh R. B. Cattel terdiri dari 3 bentuk yaitu Skala 1 untuk anak usia 4 tahun – 8 tahun, skala 2 untuk anak usia 8 tahun – 13 tahun atau dewasa rata-rata, skala 3 untuk murid SLTA ke atas atau dewasa superior.

DOWNLOAD EBOOK PANDUAN SKORING PSIKOTES GRATIS

tes intelegensi, tes iq, tes binet, tes spm, tes apm, tes tiki, tes cpm, tes wais, tes wisc, tes cfit, skoring tes intelegensi, skoring tes cfit, skoring tes spm, skoring tes cpm, skoring tes wisc, skoring tes binet, skoring tes wais

Leave a Reply